ACEH TRANSit|

Cuaca hari itu, Sabtu, 3 April 2021 lumayan mendung di wilayah Kabupaten Bener Meriah. Kondisi ini tidak menyurutkan niat kami untuk mengeksplor salah satu destinasi wisata baru yang ada di daerah ini, yaitu Kawasan Lut Atas atau Lut Kucak. Kata Lut dalam bahasa masyarakat setempat diartikan sebagai danau. Dinamakan Lut Atas karena kawasan ini berada pada ketinggian 2.100 mdpl dari permukaan laut.

Berbekal informasi yang kami dapatkan dari masyarakat setempat, kami bergerak menuju Kampung Waq Pondok Sayur, Kecamatan Bukit yang berada di jalan lintas KKA tersebut. Menurut penuturan mereka, di Kawasan Lut Atas ini awalnya terdapat sebuah danau kecil berukuran luas sekitar 8 hektare dengan kondisi yang tidak terurus serta akses jalan yang belum tersedia.

Ternyata cerita mereka benar adanya, akses jalan menuju Kawasan Lut Atas ini sangat menantang. Kondisi jalan yang belum teraspal sangat menyulitkan kendaraan roda empat yang kami kendarai untuk mendaki setiap tanjakannya. Kami hampir kehilangan asa dan menyerah dengan keadaan. Namun rasa penasaran yang begitu kuat untuk menikmati keindahan alam yang ada di Lut Atas kembali memompa tekad kami. Kami pun melanjutkan pendakian.

Setelah bergelut dengan jalan yang terjal dan berbatu, akhirnya kami tiba di puncak Kawasan Lut Atas. Subhanallah, pemandangan yang disuguhkan di sini seakan mengobati semua perjuangan yang telah dilalui. Bertarung dengan jalanan yang berkelok tajam sejauh lebih kurang 3 kilometer terbayar lunas dengan pemandangan pepohonan dan awan yang mengelilinginya. Yang tidak kalah serunya adalah udara sejuk langsung menghampiri ketika pertama kali kami menginjakkan kaki di Kawasan Lut Atas.

Bagi pengunjung Kawasan Lut Atas, cukup membayar Rp 10.000,- untuk tiket masuk kendaraan roda empat, sedangkan roda dua hanya Rp. 5.000,- saja. Retribusi yang dibayarkan oleh pengunjung tentu sangat berguna bagi perawatan dan peningkatan infrastruktur destinasi wisata ini ke depan. Wilayah ini telah diserahkan pengelolaannya oleh Pemerintah Kabupaten Bener Meriah pada 27 Januari 2021 kepada Lembaga Pengelola Hutan Desa (LPHD) Kampung Waq Pondok Sayur. Pengelolaan destinasi wisata seperti ini oleh pihak desa diharapkan dapat dirawat sebaik mungkin dan berdampak bagi perekonomian masyarakat setempat.

Sebelum menjelajah lebih jauh Kawasan Lut Atas ini, kami beristirahat sejenak di salah satu bilik yang tersedia di sini. Kami juga membeli minuman dan makanan pada sebuah kios kecil yang berada di lokasi Lut Atas. Dari penjual tersebut kami menggali lebih banyak informasi terkait Lut Atas. Ia mengungkapkan, kawasan ini yang biasanya ramai pengunjung pada hari libur, Sabtu, dan Minggu.

Dulunya,masyarakat memanfaatkan tempat untuk memancing, ada sejumlah ikan endemik di kawasan danau ini, seperti ikan gabus dan ikan lele lokal yang biasa disebut emut oleh mereka. Selain untuk memancing, di sekitar daerah ini juga banyak warga yang memanfaatkan lahan untuk berkebun. Makanya tak heran, saat perjalanan menuju ke sini, kami banyak melihat hamparan lahan yang ditanami sayur-sayuran, kentang, bunga kol, wortel, cabai, tomat, dan bawang. Ada juga masyarakat yang sedang mengangkut hasil kebun mereka ke dalam mobil pick-up atau ke atas roda dua untuk dibawa turun ke desa.

Di danau atas ini, kami berswafoto ria dengan view gunung hutan lindung yang sangat indah. Selain berfoto di sejumlah spot yang sangat bagus di sini, kami juga berkeliling sambil menikmati keindahan panorama gunung Burni Telong yang sangat menawan.

Bagi Rakan Moda yang ingin merasakan sensasi keindahan alam Kawasan Lut Atas, Rakan perlu menempuh perjalanan darat dari Banda Aceh ke Kecamatan Bukit, Kabupaten Bener Meriah sejauh 305 kilometer, atau sekitar enam jam perjalanan darat. Rakan bisa menggunakan kendaraan pribadi atau memanfaatkan jasa angkutan umum dari Banda Aceh. Dari terminal, Rakan dapat menyewa mobil atau kendaraan roda dua untuk menuju ke Kawasan Lut Atas.

Selain jalur darat, Rakan juga bisa memanfaatkan jasa transportasi udara yang ada di Bandara Rembele Bener Meriah. Dari bandara ini, Rakan bisa meneruskan perjalanan sejauh 6,4 kilometer atau selama 11 menit menuju Kampung Waq Pondok Sayur menggunakan kendaraan sewa.

Saat ini, Bandara Rembele telah melayani penerbangan perintis dari Bandara Internasional Sultan Iskandar Muda Banda Aceh setiap hari Senin. Selain penerbangan perintis yang dioperasikan oleh maskapai Susi Air, juga tersedia penerbangan dari Bandara Internasional Kualanamu, Deli Serdang setiap hari Selasa, Kamis, dan Sabtu. (Fajar Hakim)

Selengkapanya cek di Tabloid Aceh TRANSit Edisi VII

Tabloid ACEH TRANSit | Dinas Perhubungan Aceh (acehprov.go.id)

Comments are closed.

Close Search Window